7 Januari 2012

‘Belakangan ini aku merasakan beberapa hal yang membuatku bingung. Perempuan berwajah cantik itu selalu menghampiriku. Aku tidak kenal dia siapa. Belakangan ini dia selalu menghampiriku dikala aku bekerja. Bahkan dia memanggilku dengan nama berbeda. Dia selalu memanggilku dengan nama ‘Bayu’. Entah kenapa. Tapi bisa saja ini cuma prasangkaku saja. Kalau dia masih sama seperti ini, aku akan bilang sejujurnya kalau aku bukan dia.’

Bayu? Siapa itu Bayu?

Ooh! Aku ingat! Bayu itu kan bosku di hotel. Tapi…namanya bukan Pak Prakoso ya?

Tunggu…  Kemarin pas aku daftar untuk bekerja di hotel, namanya Prakoso aja kan?

Aku bertanya pada diriku sendiri lagi…

Lalu aku memeriksa kartu nama beliau di dompet.

‘Bayu Prakoso’. Ternyata nama beliau Bayu Prakoso.

Wah, masa aku dikira Pak Prakoso? Yang bener aja!?

Keesokan harinya, aku mulai memantau perempuan itu untuk menghampiriku lagi. Aku mencoba untuk bisa tidak kenal dengan dia karena dia bukan siapa-siapa.

“Bayu? Kamu tumben pagi banget hari ini udah kerja lagi.”

Tanpa kusadari akhirnya aku menoleh dan melihat wajahnya.

“Ah, iya. Lagi mau bersih-bersih dulu. Nanti siang baru ada meeting lagi.”

“Oh gitu, nih aku bawain bekel buat kamu.. Hari ini aku lagi nggak ngapa-ngapain. Boleh ya kalo aku bantuin kamu hari ini?”

Aku terdiam sejenak. “Hmm, jangan deh. Nanti bos marah la….gi.”

“Hah? Bos? Maksudnya?”

“Eh iya maksudnya nanti kan aku sibuk jadi takutnya aku ngga ada waktu buat kamu.”

Aduh, gimana sih Amang ini. Ngomong sama perempuan cantik aja kagok banget ngomongnya.

Kemudian, perempuan itu berjalan ke pintu lobby depan sambil duduk-duduk di sofa. Entah dia akan mau ngapain lagi abis ini.

3 jam kemudian…

“Wah, udah dateng aja bang. Cepet amat tumben. Dari jam berapa tadi?” Tanya Nathan.

“Iya daritadi pagi jam 6. Iya nih mas lagi tumben biasanya nggak sepagi ini.

Lalu percakapan kita mulai menjadi basa-basi hingga akhirnya Nathan membicarakan tentang acara di Ballroom.

“Oh iya by the way, minggu depan kan mau ada acara resepsi nih di Ballroom. Kamu nanti bakal multitasking ya. Bisa gak?”

“Boleh mas kalo misalnya dikasih pekerjaan, saya mau lakuin apa aja buat hotel ini saya mau mas.” Jawabku.

Dan percakapan kita dibahas dengan waktu yang cukup lama nan produktif. Saya suka bekerja keras!

Tidak lama itu, bosku datang. Beliau langsung menghampiri perempuan yang duduk di sofa itu.

Hatiku berdetak kencang. Aku mulai kesal. Mukaku mulai memerah.

“Kenapa aku jadi gelisah ya ngeliatin perempuan itu?”